2016/01/22

Entry #1

18 Januari 2016, hari ini adalah hari yang super duper hectic. Kenapa? Aduh, gue bahkan masih ketawa kalo nginget kejadiannya. Truhtfully, I feel like a dumb. Well not me, my friend is. I just getting along with him hahaha. 

Hari itu masih hari-hari finals, dimana hari itu pula ada 3 tests yang harus gue hadepin. Color Theory, Fontography, and Pancasila. Fonto, yang satu ini sih memang sifatnya take home test, alias lu dateng cuma buat ngumpulin tugas.

Yang bikin hari itu tuh hectic, bukanlah the exams, but the occasion. Hari itu tuh adalah hari ulang tahunnya temen gue, yang emang dari awal gue sama dia dan temen-temen lainnya sering jalan bareng juga. Gue tau nih, dia lagi ulang tahun, tapi malah pas final. Udah gitu dia nge-kost pula, jadilah kita, ngerencanain surprise buat dia. 

Ya surprisenya nggak spesial sih, dengan budget mahasiswa, kita juga cuma beliin kue dan untungnya dia makan. Gue kurang tau sih, dia surprise apa nggak. Tapi i can say it is, sort of, successful. 



Nah kan, surprise nya nggak spesial, trus apa yang bikin hectic? Itu tuh gila banget. 
Jadi setelah uas fonto yang cuma ngumpul aja, gue punya jeda beberapa jam untuk test selanjutnya yaitu English. Gue ama temen gue mikir, beli kue sekarang aja yuk. Otomatis, kita harus ke SMS karena hell, SDC mana ada sih kue. 
Begonya adalah, kita saat itu pergi naik shuttle. Gue berdua ama temen gue pergi ke SMS yang kata mas-masnya shuttlenya di jadwal dateng 15 menit sekali. I was, okay, fine, 15 menit kok, pasti masih banyak shuttle buat balik lagi ke UMN. 
Singkat cerita, mungkin lo pada udah bisa pada nebak, udah kebeli kuenya, dan terjebaklah kita di SMS. Exam jam 1 siang, dan shuttle baru dateng jam 1. Emang sih, lu maksimal paling telat tuh 15 menit. Tapi gue ga menyangka, tuh shuttle dr SMS ke SDC jalannya lamaaaaaaa banget. Gue merasa itulah shuttle yang terlama yang pernah gue naikkin. Udah keringet dingin aja ngeliatin jam di bus. Dan gue ama temen gue juga mikir, "Wah ini sih, pas turun SDC langsung lari."

Apalagi testnya itu di gedung C, gais, astaga. Gue itu tuh telat 15 menit lebih, hampir 20 menit deh. Jam 1:20. I am like o-syit. Gue beneran lari setengah-setengah, karena napas gue udah nggak sanggup. 
Untungnya sih, dosennya yang jaga itu baik. PUJI TUHAN. Gue masuk-masuk, nama gue diabsensi ternyata udah dicoret, dan dosen itu (PAK HERU TERIMA KASIH) dengan santainya ngasih ke gue absensinya trus suruh gue tanda tangan! "Kamu kenapa telat?" "Nungguin shuttle, pak." Udah trus dia nggak interogasi gue lagi.




Yang paling bego dari kejadian ini adalah......
Sebenernya temen gue itu bawa mobil. Cuma emang bego. Dia gamau bawa dan dengan begonya juga gue iya iya aja dia ngajakin naik shuttle. Bego. 

Mulai saat ini, gue nggak akan percaya ama jam shuttle. 
Sekian. 




I feel like I need to put on some of my stories in here, because I think writing a diary is too much. I just need a space to write :)
So this is curhat entry #1.

0 comments:

Post a Comment